Kerana Bobohizan

Tuesday, 6 November 2012

Part 18



Lana berlari keluar, dia tidak sanggup berada di sana dalam untuk jangka waktu yang lama. Tiba-tiba dia terlanggar Jamil, Lana tidak dapat mengimbangkan tubuhnya lalu jatuh tersungkur, dia menangis.

“Ui, kamu ni kenapa?”,  Jamil bertanya, dia agak kaget dengan keadaan itu.

Lana bangun, kemudian dia berlari keluar. Bibi sedang membelek-belek majalah fesyen.

“Ibi, sa nda mau kerja sini”, Lana menerpa Bibi. Bibi agak terkejut dan agak bingung.

“Kenapa gia?”, Bibi bertanya .

“Eee..kerja apa macam begitu kalau ada urang separuh telanjang, san da mau lah, sa takut bah, sa malu”, Lana menyatakan kebimbangannnya. Rasa terkejutnya tadi belum lagi hilang.


“Adoiiii.. ni budak ah, mimang laba separuh bogel, takkan mau urut sama2 baju, haishh, begini lah ni kalau dari kampung, susah!”,  Jamil mencebik dan kemudiannya keluar. Bibi mengosok-gosok belakang Lana untuk menenangkannya. Helen masuk dari pintu depan bersama-sama dengan Jamil kemudian dia duduk bersebelahan Lana.

“Kamu takut?”, Helen bertanya. Sifat-sifat keibuannya jelas terpancar.  Lana mengangguk dan tunduk merenung lantai.

“Ko ni pun satu bah Milah, customer lelaki lagi ko ajar, dia kan baru masuk, first time, mimang lah
bah macam tu”, Helen memanggil nama panggilan Jamil dengan nama Milah, baginya itu salah Jamil juga kerana melatih Lana dengan pelanggan berlainan jantina.

“Emm, iyalah, kalau saya semua sama saja bah, apa mau pilih-pilih”, Jamil mencebik dan menjeling.

“Sudah, biar saya saja yang ajar diorang, kau p tingu-tingu pekerja yang lain, supervisor bukan duduk saja kerja”, Helen mengarahkan Jamil. Lega hati Bibi dan Lana mendengarkan yang Helen sendiri yang akan melatih mereka.

***

“Kalau kamu berhadapan sama customer, mesti yakin dan bersungguh-sungguh, kalau kita kerja nda bersungguh-sungguh semua pun nda jadi, betul kan?”,  Helen menerangkan kepada mereka. Di dalam bilik tersebut, sudah ada seorang customer wanita sedang menunggu. Helen menyediakan  minyak aromaterapi dan kain  untuk dipakai oleh pelanggan.

“Customer kita yang ni mau foot massage  saja, jadi kita akan urut kaki saja, kita ada beberapa pakej dan perkhidmatan, ada yang urut satu badan, urut kaki, urut tangan dan macam-macam lagi lah”, Helen menjelaskan lagi kepada mereka.

Sian oron dendo mura tu?(Sepa nama perempuan muda tu?”, Pelanggan wanita itu bertanya.

“A nan Bibi ko Lana..dendo lekat kampung(Ni si Bibi sama Lana , gadis dari kampung)”,  Helen menjawab, nampaknya dia fasih berbahasa bajau.

“Emm, kalau mau tarik customer, kita mesti pandai cakap bahasa diorang juga oh,ada yang cina, bajau, kadang-kadang tourist pun masuk sini”, Helen bercerita dengan penuh bangga. Lana dan Bibi yang terkejut mendengar kepetahan Helen berbahasa  bajau hanya tersenyum-senyum malu. Sepanjang hari tersebut, Helen meluangkan masa mengajar mereka berbagai-bagai jenis urutan dan kemahiran,sedikit sebanyak, mereka sudah mengerti akan pekerjaan mereka itu.

***
Jam sudah menunjukkan pukul 5 petang, kedai itu akan ditutup, Helen berkemas-kemas mengatur salun rambut itu.


“Kamu balik ikut siapa?”, Helen menyapu rambut di lantai kemudian dikumpulnya di satu tempat sebelum dimasukkan ke dalam plastik sampah.

“Emm, c Yudai yang ambil kami kak”, Bibi mejawab.

“Oh, bah, bagus kamurang kol dia  sekarang, nanti kelambatan”, Helen mencadangkan. Bibi mengambil telefon bimbitnya dari dalam beg lalu mendail nombor telefon Yudai.

“Ya, kami mau balik sudah ni, ok, kami tunggu di depan”, Bibi  bercakap sambil mengangguk sedikit.

“Kakak ada buka kedai waktu malam, kamu datang lah, c Yudai selalu datang tu”, Helen mempelawa mereka memecahkan keheningan di dalam kedai tersebut.

“Tingu lah dulu kak, macam mana kami penat bah ni”, Lana menjawab, sebenarnya dia lebih suka duduk sahaja di bilik sewa mereka dan berehat.

“Oh, bah, mana-mana kamu saja lah”, senyuman Helen menyenangkan hati Lana.  Mereka keluar dan menarik pintu kedai dari atas lalu menguncinya.  Helen masuk ke dalam kereta perodua Myvi berwarna perak dan melambai-lambai mereka,enjin kereta dihidupkan,brek tangan dilepaskan, gear dimasukkan, perlahan-lahan pedal minyak diseimbangkan,  kemudiannya kenderaan itu meluncur laju meninggalkan Lana dan Bibi.

“Lama ka tunggu?”, Yudai menyapa mereka setelah memakir keretanya di depan  kedai itu.

“Wah, lajunya, macam naik kuda oh”, Bibi mengejek.

“Aik, kau pikir bah kali saya ni cincai”, Yudai menjawab masih mengusik mereka kemudian tergelak besar. Bibi dan Lana masuk ke dalam kereta, Yudai kemudian memandu jauh dari kedai itu.

“Sudah makan ka? Kamu belum beli barang-barang dapur kan?”, Yudai menoleh ke belakang, dia memandang Lana.

“Iya bah pula, jadi macam mana ni, adui, duit pun belum lagi ada ni tau”, Lana risau akan keadaan mereka.

“Nda pa, kamu pakai dulu lah duit saya, kita cari supermarket di sini, Giant ka, Milimewa ka”, Yudai mencadangkan.

“Okey”, Bibi mejawab, dalam hatinya dia bersyukur  ada yang sudi membantu bila mereka memerlukan.

***

Yudai membantu menyimpan barangan yang sudah dibeli di dalam kereta, malah dia juga menawarkan diri untuk mengangkat barang-barang tersebut sampai ke bilik sewa mereka.
“Jadi, macam mana, okey jug aka kerja tadi?”, Yudai cuba membawa mereka berbual untuk mengelakkan kebosanan.

“Ya, buli la juga, pandai sudah ni sikit-sikit”, Bibi menjawab.

“Si Lana tu kenapa diam-diam saja?”, Lana kemudian menoleh ke arah Yudai.

“Macam sa nda berapa suka la tu kerja”,  Lana menyatakan pendapatnya.

“Oh, bah, bah, nanti sia bincang sama si Helen lah macam mana”, Yudai menjanjikan sesuatu, mungkin dia faham akan keadaan Lana sekarang.

“OK, sampai sudah”,  Yudai mengambil barang2 barang mereka untuk dibawa naik ke atas.
Lana dan Bibi juga membawa apa yang termampu oleh mereka.

***

“Ok habis  suda kan”, agak penat Yudai turun berulang-alik untuk menghantar barang-barang mereka.

“Iya, terima kasih ah, kalau tiada kau, kami inda tau lah macam mana kami di sini”, Bibi menjawab.

“Inda pa bah, bukan selalu”, senyuman Yudai menyenangkan hati mereka berdua.

“Bah, bagus2 kamu, kalau ada apa-apa saya kol”, Yudia kemudiannya bersalaman dan terus keluar dari rumah kedai tersebut.

“Sa mandi dulu lah Ibi”, Lana menyatakan hasratnya. Dia mengambil kain basahan lalau bergerak menuju ke bilik mandi. Bibi mengemas dan menyusun barang-barang yang mereka beli. Selesai mandi, Lana mengarahkan supaya Bibi mandi dengan segera agar mereka dapat menyediakan makan malam bersama-sama.

Bibi keluar dari bilik mandi lalu mengeringkan rambutnya. Lana pula sedang menyediakan bahan-bahan untuk dimasak nanti. Tiba-tiba telefon bimbit Bibi bordering, Bibi mengeringkan tangannya lalu menyambut.

“Iya Yudai, kenapa tu, ya, baru siap mandi, macam mana ko tau kami belum masak, ok, ok, bah”,
Bibi bercakap sambil ketawa mengekeh.

“Kenapa tu?”, Lana bertanya.

“Nda payah la kita masak, si Yudai cakap ada kawan mau belanja makan besar, lagipun buli juga kita jimat kan”, Bibi menerangkan. Lana menggaru kepalanya yang tidak gatal, dia mahu berehat, tapi diajak keluar.

“Bah, yalah, bila dia ambil kita?’, Lana kemudiannya bersetuju.

“Sekejap lagi, dalam 20 minit begitu”, Bibi sudah bersedia mengenakan pakaian.

“Emm, bah, ok lah, sa usia dulu ni semua”, Lana menyusun semula bahan-bahan masakan mereka.

***

“Sepa bah kawan kamu mau belanja tu? Baik hati juga  dia?’, Lana bertanyakan Yudai.

“Ada lah, orang beduit bah tu, kamu tanya saja nanti siapa dia”, Yudai tersenyum sedikit.
Dia memandu agak jauh dari bandar Kota Kinabalu. Dari kejauhan terpampang papan tanda tempat tersebut, agak luas dan terang-benderang.

“Restoran terapung Kampung Nelayan?”, Lana membacanya dengan kuat.

“Iya, orang panggil di sini Taman Tun fuad, ada yang panggil Bukit Padang, tapi sama saja bah tu”, Yudai kemudiannya tergelak. Dia memakir kereta dan megajak mereka turun.

“Sana kita pigi, ada suda  dorang tunggu kita”, Yudai memuncungkan mulutnya menunjuk  entah ke mana.

“Dorang?Punya ramai”, Lana agak risau tidak dapat berkomunikasi dengan mereka.

“Nda payah risau bah, ok tu dorang semua”, Yudai menenangkan Lana. Dia berjalan ke pintu masuk beberapa meter dari tempat parker keretanya. Kelihatan ada sebuah meja dipenuhi lebih lima orang lelaki, mereka memanggil-manggil Yudai.

Ini ka sumandak yang ko bilang tu?”,  Salah seorang daripada mereka menepuk bahu Yudai.

“Iya, ni si Lana yang satu si Bibi”, Yudai memperkenalkan.

“Hai”, Hanya itu yang mampu diucapkan Lana.

“Hai, mandak, saya masih single”, Salah seorang daripada mereka kemudiannya  mengusik Lana dan Bibi.

“Duduk lah, order makanan”,  Yudai menarik kerusi dan mempelawa mereka duduk.

***

Beberapa jam duduk , Lana sudah mengantuk, tetapi Yudai masih lagi bercerita dengan rancak.
Lana menyatakan permintaanya untuk balik, Bibi bersetuju apabila melihat beberapa restoran lain sudah bersedia untuk tutup.
“Awal juga mau balik mandak, jalan-jalan dulu bah, kamu belum pernah pusing-pusing KK kan time malam”, Salah seorang daripada mereka memujuk.

“Emm, nda pa lah, saya penat bah ni”, Lana cuba mengelak.

“Eh, mari kita tukar port lah, mau tutup sudah ni”, Yudai memberi cadangan.

“Bah, di mana?”, rakan Yudai yang duduk bersebelahan Lana bertanya.

“Rizz Mi Tizz?”, Yudai memberi pendapatnya.

“Okeh, jadi ni sumandak ikut ka?”, mereka bertanya lagi.

“Sa rasa si Lana ndak lah, Bi, kau mau ikut?”, Yudai memandang Bibi.

“Pigi mana? Lama ka?”, pertanyaan Bibi meunjukkan dia berminat untuk bersama-sama mereka.

“Jalan-jalan, biasalah malam minggu, cari tempat yang tiada Karen”, Jawab salah seorang daripada mereka sambil tergelak.

“Hah? Kalau tiada Karen macam amna mau nampak?”,  Bibi ketawa mengekeh, dia  sebenarnya hanya menyangka mereka bergurau.

“Bah, ging, sia tidak dapat lama ni, kamu kamu saja lah ah, ada urusan bah bisuk”,  salah seorang yang duduk bersebelahan Yudai bersuara.

“Okeh, kalau macam tu, ko hantar si Lana lah balik, bulika?”, Yudai cuba meminta bantuan rakannya.

“Buli, tapi di mana?”, dia bertanya lagi.

“Sana bah, ada bilik sewa saya tu, di Sinsuran 3, okeh kan?”,  Lana memandang Yudai, mungkin dia tidak yakin apabila orang lain yang menghantarnya.

“Bah, ko jaga bagus-bagus ni sumandak ah, kalau dia ndak sampai rumah jaga kau”, Yudai memberi amaran.

“Okey bah, okey, “, rakan Yudai itu kemudiannya tersenyum lalu berdiri dan bersalaman.

“Ni kunci bilik, nanti kalau sia kol buka pintu ah”,  Bibi menyerahkan kunci pintu kepada Lana.

“Bah, bagus-bagus”, Lana mengucapkan kepada Bibi sebelum menuruti rakan Yudai dari belakang.

***


Bibi masuk ke dalam kereta, ada beberapa orang rakan Yudai juga turut sama menumpang.

“Ko pandai pakai kasut tinggi ka Bi?”, Yudai menghulurkan sesuatu.

“Pandai juga tapi sikit-sikit, nda lah yang telampau tinggi”, agak malu-malu Bibi mengaku.

“Ko pakai saja ni na, anggap saja lah sa bagi ko”, Bibi menyambut kotak tersebut. Dia cuba memakai kasut itu,agak kaget sedikit tetapi cuba untuk tidak menunjukkannya.

“Nah, baru ngam, kalau kau pakai selipar jipun, mimang nda temasuk kau Rizz”, Yudai ketawa mengekeh. Bibi hanya mencebik sedikit apabila rakan-rakan Yudai turut sama ketawa.  Kereta proton saga Yudai diparkir, dari kejauhan Bibi terdengar bunyi bising.

“Kelab malam? Tapi sa belum lagi cukup 18 tahun ni”, Bibi agak terkejut.

“Aik, rupa-rupanya ko nda pernah masuk pub pula?”,  salah seorang rakan Yudai mengusik.

“Sudah-sudah lah tu, jangan la kacau dia”, Yudai cuba mempertahankan  Bibi.

“Ndak pa, ko ikut saja saya di belakang, saya kenal bouncer di sini”, Yudai memberi jaminan.

No comments:

Post a Comment