Kerana Bobohizan

Friday, 26 October 2012

Part 15




Part 15

“Oleh kerana keadaan yang nda mengizinkan, jadi kita akan teruskan pertunangan ini malam ini juga, jadi boleh kita mulakan?”, Ketua kampung Vasai bersuara. Semua yang lain hanya mengangguk-angguk tanda setuju. Lana yang menhendap dari dapur tersenyum-senyum mendengar perbincangan orang-orang tua. Memang sungguh tidak disangkanya, dia lari daripada majlis pertunangannya dengan Kisai, tetapi dalam masa yang singkat dia bakal ditunangkan dengan pujaan hatinya,alangkah bahagianya dia ketika itu.

“Suut!Suut!”, Lana terkejut, kemudian menoleh ke belakang. Albert tercengat di pintu belakang rumah Lana.

“Kotigok?(terkejut)”,  Albert bertanya sambil tersenyum lebar.

“Yaba, sikit lagi sia  sakit jantung oh, isk ko ni”, Lana menjawab.

“Kenapa ko p sini? Nati ko kena cari tu di depan”, Albert yang mendengar kata-kata Lana itu hanya tergelak.

“Dei, bukan sia lari pun p hujung kampung pun, “,Lana mencebik apabila Albert menyindirnya begitu.

“Salah kah sia jumpa koginavaan(buah hati) sia?”, Albert menguji Lana.

“Eee, inda laba”, Lana memuncungkan bibirnya,  agak merajuk dengan kata-kata Albert yang mungkin tidak percaya kepadanya.

“Eei, intangai naka, intangai naka, mikikiut( , tingu tu, buat-buat muka kiut)”,  Albert kemudian mencubit pipi Lana tanda dia geram.

“Adui, sakit bah”, Lana mengadu, sebenarnya Alert tidak mencubitnya dengan kuat, tetapi dia hanya sengaja berkata-kata begitu agar dipujuk Albert.

“Ololo, kosian boh”, Albert pula memuncungkan bibirnya berpura-pura kasihan akan Lana, tetapi kemudian dia tergelak.

“Bisuk flight sia jam 9 pagi p Australia”, Lana kemudian merenung muka Albert.

“Cepatnya..”, Lana kemudian tunduk balik.Albert memegang tangan Lana dan kemudian mengeluh.

“Apa buli buat, mungkin begini lah cerita kita, sia harap ko dapat tunggu sia, k?”, Albert meyakinkan Lana dan meluahkan harapannya.

“Okey, sa janji,walau apapun jadi, sa tetap akan tunggu ko”, Lana pula meyakinkan Albert. Sungguh gembira Albert mendengar luahan hati Lana, tidak ada apa-apa lagi yang boleh menghalang dia daripada memiliki Lana.

“Bah, kamurang dua kena panggil suda p dapan”, Loini mencelah perbualan mereka, Albert cepat-cepat menarik tangannya yang sedang mengenggam tangan Lana. Kedua-dua mereka masuk ke ruang tamu dengan rasa yang segan kerana diperhatikan oleh beberapa orang-orang kampung yang hadir.

“Okeh, setelah dipersetujui kedua-dua pihak, tarikh perkahwinan bagi Albert bin Wolin dan tunangnya Lana binti Lasumin adalah selepas kedua-dua pihak habis belajar. Sekiranya, pihak lelaki gagal berbuat seperti yang dipersetujui, maka pihak lelaki akan didenda, sogit mengikut adat kampung”, Ketua Kampung mengakhiri perbincangan mereka. Cincin pertunangan dan hantaran yang ala kadar dipamerkan. Lana dan Albert saling bertukar cincin, kemudian semua penduduk yang hadir ketika itu bertepuk tangan. Selesai sudah pertunangan mereka, gundah di hati Lana juga sudah hilang, beberapa orang wanita menyatakan yang mereka ibarat pinang di belah dua, sama cantik dan sama padan.

***

Lana sibuk menghantar minuman dan makanan dari dapur ketika ibu Albert berselisih dengannya.

“Emm, jamban kamurang di mana ah?”, Ibu Albert bertanyakan Lana.

“Eh, ada tu di bawah auntie, turun saja tangga, nampak suda tu”, Lana menjelaskan.

“Aik, auntie? Bah, belajar-belajar lah mau panggil mama ah”, Ibu Albert tersenyum sambil memegang bahu Lana.

“Alamak, siou kio auntie, eh ma, sia belum berapa biasa bah”, Lana menelan air liurnya, terasa  seperti dia bercakap dengan perdana menteri. Dia  sungguh gugup dan malu. Ibu Albert hanya menggeleng-geleng kepala lalu berlalu.  Dari kejauhan Albert yang terlihat perlakuan Lana ketawa terbahak-bahak. Dia tahu sudah semestinya Lana akan segan dengan ibunya itu.

***

“Ui, mandak, betulkah yang urang-urang kampung cakap tu?”, Bibi termengah-mengah dia baru sahaja berlari dari kedai runcit di kampung itu ke rumah Lana.

“Apa yang betul? Ko ni, cakap pun nda  abis bah”, Lana hairan dengan kelakuan Bibi.


“Semalam si Albert antar tunang sama kau?’’,  Bibi merenung muka Lana kerana mahukan jawapan yang pantas  dari mulut Lana. Lana kemudiannya hanya tersenyum, kemudian dia menunjukkan jari manisnya. Terlopong mulut Bibi melihatnya, sungguh dia tidak menyangka lelaki idamannya sudah menjadi tunangan orang. Cemburu mulai merebak dari hati ke fikirannya, mahu sahaja dia menjerit ketika itu, tetapi dia tidak mahu Lana tahu apa dalam fikirannya. DIa  duduk di anak tangga rumah Lana, menarik nafas kemudian bersumpah dalam hati, kesakitan hatinya sekarang pasti akan terbalas suatu hari nanti.

“Wah, tahniah la ah..”, Bibi mengucapkan dengan bersahaja.

“Oh ya, sa  sudah dapat contact uncle  si Kisai tu, dia cakap hari ni dia balik kampung, dia bilang kalau mau ikut p bandar, sedia-sedia lah”, Bibi menyampaikan berita yang sudah sekian lama ditunggu-tunggu mereka.

“Aik? Emm..kau jadi ka pigi Bi?’’, Lana menyatakan keraguannya. Mungkin dia tidak patut meninggalkan kampung.

“Jadi, apa lagi kita mau buat sini kampung?’’,

“Ko mau jadi TLDM ka?”, Bibi ketawa mengekeh.

“Tentera Laut Diraja Malaysia?”, Lana bertanya.

“Bukan, tidur, lepak dan makan”, Bibi ketawa mengekeh.

“Ceh, kau baru la..paling manang”, Lana mencebik.

“Bah, sekarang awal lagi kan, baru jam 8 pagi ni, nanti petang sia kasitau ko sia jadi pigi ka nda”, Lana tidak dapat membuat keputusan.

“Sekarang laba, tu ada Ina(Ibu) kau di belakang, takkan ko belum kasi tau dia”, Bibi memujuk Lana agar bersetuju dengan cadangannya ke bandar.

”Sudah tu sudah dia bilang, yang penting pandai jaga diri sama jangan inda ingat pulang kampung, itu saja dia bilang”, Lana berterus –terang. Memang benar kata-kata ibunya, bila bekerja dan tinggal di bandar, banyak perkara buruk akan berlaku, malah kadang-kadang boleh mengubah perangai seseorang itu.

“Emm, bah, yalah okey, jadi mau sedia barang-barang ka  suda ni?”, Lana kemudian bersetuju. Sungguh dia termakan dengan pujuk rayu Bibi, ada benarnya juga bila Bibi mengatakan yang adalah lebih baik mereka bekerja daripada duduk sahaja di rumah.

No comments:

Post a Comment