Kerana Bobohizan

Sunday, 21 October 2012

Part 12


Part 12

“Mooi ko tanud sumodop? Tadau kinosusvon iie Kisai kadii ama  dau(ko ikut kah malam, hari lahir si kisai, mama si kisai kasi tau)”, Ibu Lana, Loini bertanyakan Lana sebaik sahaja dia sampai di rumah.

“Edei, Ina ti, au poh noukab siaku(Iie, mama ni, belum lagi saya tukar baju)”, Lana menjawab ibunya, dia sebenarnya penat kerana banyak berfikir tadi.

“Intangai poh tinu(tingu la nanti)”, Lana sekali lagi menjawab ibunya. Loini hanya mengeleng-gelengkan kepala. Baru sahaja Lana selesai menukar baju, ibunya masuk lalau mebawakan sehelai baju.

“Nuu maan ilo(untuk apa tu)”,  Lana hairan kerana ibunya tiba-tiba membawakan baju yang cantik.

“Momoguno ziau ti, minongoi hamin iie Kisai(guna yang ni, pigi rumah si Kisai)”,  Loini menghulurkan baju tersebut kepada Lana.

“Edeii..au zou mimang, mang ponogi zou momoguno T-shirt om gonop(eei, sia nda mau, bagus lagi sia pakai t-shirt sama sarung saja)”, Lana mencebik, tapi dia hairan kenapa ibunya beriya-iya memberikan baju kepadanya. Loini keluar tetapi sebelum itu meninggalkan baju tersebut di atas katil Lana.

***
Lana, ibunya dan ayahnya sampai ke rumah Kisai kira-kira jam 7 malam. Sudah ramai orang yang datang. Semua mata memerhatikan Lana sambil berbisik-bisik, Lana kaget, tidak pernah lagi orang-orang kampungnya memerhatikan dia seperti itu. Mungkin kerana bajunya, menyesal dia mengikut kata-kata ibunya yang meminta dia memakai baju tersebut.

“Lana, kanou mogihum akanon(mari cari makan)”,  Bibi menyapa Lana. Lana hanya mengekori  Bibi dari belakang.

“Nombo zi Kisai?(Mana si Kisai)”,  Lana bertanya.  Inikan hari lahirnya, mustahil dia tiada sedangkan dia orang yang penting dalam majlis tersebut.

“Huud sampaping, au zou komiho nunu mangan dau(sana sebelah, saya nda tau dia buat apa)”,
Bibi mejelaskan sambil menujukkan rumah di sebelah jalan raya. Rumah tersebut merupakan rumah yang baru dibina kira-kira beberapa bulan yang lalu.

***
Selesai makan, Bibi meninggalkan Lana, alasannya di mahu mengambil air. Lana meneruskan makan tetapi didatangi beberapa orang rakan-rakan sekampungnya. Sudah lama juga dia tidak bertemu mereka, itupun keraa ibunya melarang dia berkawan-kawan dengan mereka. Kata ibunya, dia tidak bersefahamn dengan ibu bapa mereka. Lana hanya mengikuti sahaja kata ibunya.

“Tahniah ah mandak, nda lama lagi jadi mama mandak suda ko”, gadis sekampungnya ketawa mengekeh.

“Aik, apa pula ni”,  Lana hairan.

“Hari ni kan ko punya majlis pertunangan”,  seorang lagi menyampuk.

“Ah, suda la, dia pura-pura mangkali sama kita, mari lah kita jalan”, mereka meninggalkan Lana dengan penuh tanda tanya. Luluh hatinya, betulkah dia akan ditunangkan hari ini? Semalam, ibu bapa Kisai datang ke rumahnya, mungkinkah itu yang mereka bincangkan? Kelihatan Bibi datang dari jauh sambil membawakan minuman, dia harus mengesahkan perkara itu melalui Bibi.

“Bi, betulkah, saya punya majlis pertunangan hari ni, di rumah si Kisai ni?’’,  dengan penuh penegasan Lana bertanya.

“Emm, memandangkan ko sudah tau, takkan saya mau menipu lagi kan, iya, sebab tu lah diorang datang niari pigi sini, semua  sudah tau bah”,  Bibi nampaknya lebih berterus terang kepada Lana.
Baginya ini merupakan peluang besarnya untuk mendapatkan Albert. Lana akan bertunang dengan Kisai, dan dia semestinya boleh mendekati Albert.

Lana hanya diam, dia tidak menyambut cawan yang diberikan oleh Bibi kepadanya. Dia sudah tidak berselera untuk minum atau makan. Dalam fikirannya, sampai hati ibunya merancang pertunangannya tanpa bertanya terlebih dahulu. Ingin saja rasanya dia berlari pulang ke rumah saat itu juga, tetapi dia berfikir sesuatu,bagaimana air muka ibu bapanya jika  dia lari dan memutuskan tidak mahu bertunang, sudah tentu mereka akan malu.

***

Kisai tersengih-sengih dari jauh, dia membawa sesuatu dan naik ke  rumahnya tetapi kemudian turun  lalu mendapatkan Lana.  Senyumannya amat menaikkan darah Lana, dia rasa benci akan Kisai.
Kenapa tidak berterus-terang sahaja dengannya? Kenapa dia datang ke  rumah semalam dan berbual dengannya seperti biasa, seperti tidak ada apa-apa yang berlaku? Betapa bangga Kisai apabila Lana menjadi milinya nanti, itulah perkara yang selalu ditunggu-tunggunya. Sekarang dia boleh mendapatkan Lana, meramapas Lana dariapada tangan Albert selama-lamanya.

“Kau..kau, Kisai! Kenapa ko nda kasitau saya!”,  Lana cuba menahan geramnya kepada Kisai.


“Eheh, alah, kau marah gia  dii? Eii, jangan laba marah sayangku”,  Kisai cuba memujuk Lana tetapi bagi Lana, dia meluat mendengar pujukan Kisai itu. Dia menjeling tajam Kisai lalu mengalihkan perhatiannya ke tempat lain.

“Dei, jelingan tu bah, kirim salam ah, heheeh”, Kisai masih tidak faham mengapa Lana begitu. Disangkanya  Lana merajuk manja dengannya. Lana semakin sakit hati atas apa yang berlaku, luka di hatinya baru sahaja sembuh, kenapa datang lagi masalah seperti ini kepadanya. 

“Lana, Si Albert pun suda tau ni, dia cakap dia pun mau datang”, Bibi mematkan lamunan Lana dan menyedarkannya.

“Macam..macam mana dia tau?”, Lana menjengilkan matanya. Tidak habis-habis masalahnya datang menimpa. Bagaimana dia harus menghadapi Albert, dia takut dia akan menangis di hadapan Albert.
Di takut, perkara yang buruk akan berlaku.

“Tadi petang di kol saya, saya kasitau lah, terus  dia cakap dia mau datang”, Bibi bercakap sambil mengangkat bahunya sedikit menandakan kononnya dia tidak tahu kenapa Albert mahu datang.
Sebenarnya, Albert datang atas cadangan Bibi, itupun dia diberitahu bahawa hari tersebut merupakan hari lahir Kisai tanpa memberitahu hari tersebut juga merupakan hari pertunangan Kisai dan Lana. Dia mahu Albert sakit hati dan patah hati untuk Lana. Kemudian, dia akan datang sebagai pengubat luka di hati Albert. Lana tunduk, Bibi pula hanya berkalih ke tempat lain lalu tersenyum sedikit.

***

Tepat pukul 8 malam, mereka dipanggil ke hadapan rumah. Ada meja dan kek disediakan.
Penduduk kampung yang hadir sudah mulai berkumpul, gadis yang menegurnya tadi juga tersengih-sengih seperti kerang busuk.


“Hari ni kita akan celebrate majlis hari lahir Kisai dan majlis pertunangan Kisai dan Lana”,
pengacara majlis tiba-tiba bersuara, penduduk kampung yang datang semuanya memberikan tepukan gemuruh. Kisai tersenyum-senyum di hadapan, begitu juga Bibi dan ibu bapa mereka.
Lana seboleh-bolehnya  cuba untuk senyum, tetapi kesuraman menghiasi wajahnya.

Dia masih berfikir, haruskah dia meneruskan kepura-puraan ini, berpura-pura menerima Kisai dalam hidupnya, sedangkan dia menganggap Kisai hanyalah sebagai kawan rapatnya . Mungkin ya, dia akan mengakhiri semua ini dengan mengikat tali pertunangan dengan Kisai, menurut perintah ibu bapanya.

Para hadirin bertepuk tangan sambil menyanyikan lagu hari jadi untuk Kisai, tetapi dia seolah-olah tidak mendengarnya, seolah-olah dipekakkan telinganya. Dia sedang hanyut dalam fikirannya sendiri.

“Okeh,sekarang tibalah waktu yang kita nanti-nantikan, Kisai akan melamar Lana hari ini, mari kita tinguk macam mana romantiknya si Kisai ni”, pengacara majlis cuba membuat jenaka, para hadirin ketawa tetapi Lana tidak.

“Diminta cik Lana binti Lasumin datang ke hadapan”, pengacara majlis mengarahkan. Lana masih tidak bergerak, terasa berat kakinya.

“Lana”, Bibi menolaknya agar bergerak ke hadapan.  Lana tersedar, dia berjalan perlahan-lahan, bagi para hadirin yang melihatnya, perbuatan Lana itu dianggap seperti malu-malu kucing, tetapi hakikatnya, dia tidak mahu berada di majlis itu. Die berdiri di hadapan Kisai, dengan senyuman yang paling manis, Kisai memegang tangan Lana lalu berlutut.

“Lana, sudikah kau terima saya?”, Kisai melamar Lana. Berbunga-bunga hati Kisai dapat memegang tangan Lana. Dia menunggu jawapan dar Lana, penduduk kampung yang lainnya juga berdiam diri.
Suasana hening seketika, Lana menoleh ke arah orang ramai. Kebanyakan daripada mereka mengharapkan jawapan yang pasti darpada Lana, ditenungnya wajah mereka satu-satu.

“Albert!”,  Lana panik, dia sungguh tidak menyangka kejadian ini akan berlaku, dia tidak dapat memberikan jawapan. Dia menoleh ke arah ibu bapanya, ibu bapa Kisai, kemudian kembali  menoleh Albert.

No comments:

Post a Comment