Kerana Bobohizan

Friday, 2 May 2014

Part 25



Part 25

“Boarding ticket,miss”, seorang anggota polis tersenyum lebar menanti reaksi Lana.

“Ha? Oh ini ka?”,Lana menghulurkan kertas yang dipegangnya. Sungguh dia tidak tahu apa-apa, sejak dari mula lagi, Yudai lah yang menguruskan semuanya.

“ IC?”, sambung anggota polis tersebut.

Lana menyelongar beg tangannya, kemudian mengeluarkan kad pengenalannya. Anggota polis tersebut mengangguk setelah meneliti tiket kapal dan kad pengenalan Lana.

“Beg, letak dalam bekas ni,ye”seorang anggota polis berpelat semenanjung menghulurkan bekas berbentuk segi empat. Lana menghulurkan begnya, masuk dan berdiri menunggu begnya di hadapan pintu.

“Selamat jalan”, Lana terpinga-pinga apabila seorang kakitangan penerbangan menegurnya sekaligus menghulurkan begnya.

“Te..terima kasih”, Lana menjawab.

Ditinjaunya di sekeliling, kemudian dia berjalan ke hadapan untuk pemeriksaan selanjutnya, kelihatan beberapa orang pelancong turut sama berada dalam barisan. Lana masih berfikir, patut kah dia meninggalkan Sabah, atau perlukah dia lari daripada semua masalahnya. Sampai gilirannya, dia menyerahkan semua dokumen yang ada di tangannya.

“Ok, selesai”, pegawai Imigresen tersebut tersenyum lalu memberikan Lana dokumennya kembali. Lana masuk dan duduk menunggu,dia terpinga-pinga, tiket penerbangannya menunjukkan 12 tengah hari, sekarang sudah 11 : 30 minit pagi.

“ Pigi KL ka?”, Seorang lelaki menegurnya.

‘Iya,”, Lana menjawab sepatah, dia tidak mengenali lelaki tersebut.

“Belum lagi masuk, skijap lagi, saya pun pigi KL ni”, lelaki tersebut menrangkan.
Lega hati Lana mendengarnya,disangkakannya dia telah tertinggal kapal.


Cinta boleh datang dalam sekelip mata,
 tetapi cinta tidak akan hilang walau sesaat.
Aku merantau bukan mencari cinta,
tetapi berusaha membahagiakan cinta.
Jika waktu sudi bersimpati,
ku tunggu kau hingga akhir nanti.
Jika kau sudi menerima,
cincin di jari tanda ingatanmu kepadaku.”


Puisi cinta Albert semasa berada di pondok tempat mereka meluahkan perasaan cinta bermain-main di mindanya. Lana cuba menahan air matanya, sebak di dadanya ditahan-tahan, terasa seperti dia hidup keseorangan di dunia ini, tiada sesiapa mahu mendengarnya. Sungguh terasa asing  dunia bila perasaan berjauhan dengan keluarga yang disayangi, apa lagi kekasih yang jauh di sana. Lana menarik nafas dan kemudian menghembus berat.

“Kau okay kah?”, Lelaki yang tidak dikenalinya itu secara tiba-tiba menegurnya.

“Okay”, Lana cepat-cepat memalingkan mukanya.
“Topot boh? (Betul bah?)”, Lelaki itu cuba memastikan.

“Iya bah, sa berat hati saja bah ni mau kasi tinggal Sabah”, Lana cuba menutup emosinya daripada ketara muak dengan sikap lelaki itu.

“ Oh, andang-andang(memang) lah tu, saya dulu pun begitu juga,tapi pasal mau cari duit kan, lama-lama biasa lah tu, Cuma jangan selalu fikir, kalau rindu keluarga “call” saja diorang”,  Lana senyum, ada betulnya juga nasihat lelaki tersebut.


 “ Bah, mari lah kita naik kapal, panggilan sudah”, lelaki tersebut membantu Lana mengangkat barang-barangnya.

“ Kamu, tiada bawa apa-apa?”, Lana hairan lelaki tersebut hanya membawa beg sandang yang sudah tentunya tidak boleh memuatkan baju ataupun kasut.

“Barang saya,semua sudah masuk kargo,lagipun di Sabah banyak juga baju saya, buat apa mau bawa pulang balik kan, bikin penat saja”, Lana tergaru-garu kepalanya,hairan dengan perangai lelaki tersebut.

Kelihatan pembantu penerbangan tersebut tersenyum, memeriksa dokumen perjalanan penumpang pesawat dan kemudian mengucapkan selamat, Lana berbaris seperti yang lain.

“ First time ka? (pertama kali ka)”, Lana menoleh ke belakang, kemudiannya tersipu-sipu malu.

“Iya,saya tida tau apa-apa ni”, Lana akhitnya mengaku, mungkin dengan pengakuannya begitu, mudah-mudahan kesilapan dan kejanggalannya dapat dielakkan dengan bantuan lelaki tersebut.

“ Tida pa, kamu ikut saja saya”, Lelaki tersebut memotong barisan Lana lalu pergi ke hadapannya.
Lana menurut sahaja apa yang lelaki tersebut lakukan sehingga sampai di atas kapal.

“ Cuba tingu tiket kamu”, Lana cepat-cepat menhulurkan.

“ Oh, kamu duduk sini, di depan saya”, Lana agak kabur akan susunan kerusi dalam pesawat. Tetapi hanya menurut, mujurlah lelaki tersebut membantunya menyimpan barang-barangnya dia atas, dia pula hanya duduk, bersedia untuk terbang.

Sepanjang penerbangan, pramugara dan pramugari sibuk membetulkan apa yang salah, mengajar apa sahaja jenis langkah keselamatan semasa berada dia atas kapal, tetapi Lana seperti berada di sesuatu tempat yang jauh terasing, tidak ada bunyi didengarnya, fikirannya tertumpu kepada keluarganya di kampung, ayahnya, ibunya, kehidupannya di Semenanjung nanti dan kemudian ..

“Albert!”, Lana mendesah, menghembus nafas berat. DIa tidak sempat memberitahu Albert tentang pemergiannya. Tetapi, jauh di lubuk hatinya, Lana akur bahawa dia memerlukan duit yang banyak untuk ke Australia, berjumpa dengan kekasih hatinya itu, pengubat segala luka dan penawar rindu.

Sedar-sedar saja, mereka telah sampai dan turun dari Kapal, Lana seakan terjaga dari lena apabila bahunya ditepuk.

“ Sampai suda”, lelaki itu menyapa.

Lana terpinga-pinga,”Ada orang ambil kamu ka?”, dia menyambung lagi.

“ Ada”,Lana menjawab kemuidian cepat-cepat mengeluarkan telefon bimbitnya mendail nombor seseorang.

“Bah, kalau begitu bagus-bagus saja lah kamu ah, hati-hati, saya jalan dulu”, lelaki itu meminta diri.

“ Ok”, Lana menjawab bersahaja, ucapan terima kasih pun tidak, dia masih ragu-ragu mengapa ada lelaki yang tidak dikenalinya begitu baik hati dan sanggup membantunya sepanjang penerbangan.

Lana sibuk mencari nombor telefon yang diberi Yudai semasa di lapangan terbang Kota KInabalu, tiba-tiba seorang lelaki memanggilnya.

“Lana! Sini!”, Lana yang agak kaget tercari-cari suara tersebut.
Seorang lelaki sederhana tinggi tersenyum kambing dan bersalaman dengannya.

“Lana kan? Macam mana saya tau? Sinang sija, selipar jipun, seluar jeans bell bottom, sama baju t-shirt putih”, dia tersengih ”c yudai suda kasi tau sia tadi”, dia menyambung penerangan panjang lebarnya.

“Ko siapa?”, Lana bingung.

“Saya? Nama saya Tanya la di JPN, hahaha”, lelaki tersebut ketawa mengekeh.

“Eleh, skill lama”, Lana mencebik.

“Yala bah, lama suda saya nda balik Sabah ni, mana la bah saya tau apa-apa perkembangan di sana”,
Lelaki tersebut menyangkal.

“Itu lah kau, kau inda tau di Sabah ada suda Bullet Train 200 km/sejam, dari Sandakan pigi KK stangah jam sija”, Lana cuba mengejek.

“Ah, butul bah?”, Lelaki tersebut agak terkejut.

“Butul...di kadai”, Lana menjawab lagi.

“Alaaaa..pandai ko kasi main-main saya ah”, lelaki tersebut tersengih seperti kerang busuk.

“Hmm..iya lah tu, jadi yg betul siapa nama ko ni?”, Lana berbalik kepada persoalan utama.

“Bzam, panggila saja zam, izam, atau sayang, ha ha”, lelaki tersebut  bergurau.

“Eeeee, inda malu”, Lana menjeling.

“Bah, marilah kita pigi tempat tinggal ko dulu,sudah si Yudai kasitau tu di mana, tempat kerja ko semua, saya dengar ko suda pernah kerja salun sama reflexology?”, Lana tergamam dia teringat akan kejadian lalu.

“Iya, jadi apa gia kerja yg c udai cakap tu?”, Lana penuh tanda Tanya.

“Ikut saja la bah,lambat suda kita ni, saya pun tahan-tahan saja perut tadi, belum makan pasal kejar masa mau pigi bubut(kejar) kau”, Bzam membelek-belek jamnya.

“Siou kio(minta maaf ah), kasi susah ko”, perubahan riak air muka Lana berubah.

“Ish, tida bah ko ni, saya suda makan, tapi ko tau la bah ni perut ni, sikit-sikit minta makan”, Bzam ketawa kecil.

“Bah, masuk lah dalam kereta”, Bzam membantu Lana memuatkan barang-barangnya di dalam kereta. Lana duduk di kerusi penumpang dan membelek-belek telefon bimbitnya seperti menunggu panggilan.


***

“Om jadi, ingkuo dii(Jadi, bagaimana?)?”, ibu Kisai mencekak pinggangnya seolah-olah menagih janji daripada ibu Lana.

“Poingkuo do nunu?(Bagaimana, apa?)”, Ibu Lana juga bingung.

“Mambalai diau sogit toi ko mooi tanud zi Lana?(Mau bayar denda atau mau kejar si Lana?)”, Ibu Kisai masih tidak berpuas hati, rancangan mereka gagal, malah malu berhadapan dengan orang-orang kampung juga tidak dapat ditutup. Orang ramai semakin banyak berbondong-bondong ke rumah Lana, terasa seperti ada kematian ataupun majlis perkahwinan di rumah itu.

“Ziau diti, nung au mimang, au no boh(kamu ni, kalau dia tidak mau, tidak la)”, ayah Lana menyampuk dari belakang.

“ Nunu saha mambalai sogit?(apa salah bayar denda)”, seolah-olah tidak mahu mengeruhkan keadaan, ayah Lana mencadangkan.

“Bah, nung ingkaa, buli, kanou mongoi huud hamin zi Gaddy”, ibu Kisai mencadangkan untuk berbincang di hadapan ketua kampong serta orang ramai, dengan itu, semua perbincangan akan dicatat,disokong atau dibantah dengan suara ramai.


****


“Baah!”, Bzam mengejutkan Lana dari lamunannya.

“Berkhayal saja ko ni, macam urang susah hati mau urus kahwin saja”,  dia menyambung.

“Eh, di mana suda kita ni?”, Lana tidak menjawab soalan Bzam, dia lebih peka terhadap di mana keberadaan mereka.

“Sampai rumah kau sama rumah saya”, Bzam menjawab bersahaja.

“Alalaaaa, kita tinggal 1 rumah?”, Lana terkejut.

“Bukan la bah, jangan ko perasan sana, rumah kau sana di sebelah, ini rumah saya”, Bzam menunding jarinya ke hadapan, dia terus memarkir keretanya di hadapan rumahnya dan mengangkat barang-barang Lana.

“Buat sementara ni, memang di sini ko tinggal, 1 orang, dapur,tilam, bantal, selimut, washing machine, peti sejuk, semua ada, apa lagi ko mau? Ko mau simpan KFC,Giant atau Tesco di sini?”, Bzam cuba mengusik Lana.

“Ha! Ha! Pandai la kau”, Lana ketawa kecil walaupun dia tidak tahu apakah yang disebutkan Bzam di akhir perbualan tadi.


*****

Lana duduk di birai katil menggumam sendiri sebelum telefon bimbitnya berdering, panggilan daripada nombor yang tidak dikenali. Tiga kali deringan dia mengangkat dan berdiam diri, dia takut keluarganya di kampong yang memanggilnya, takut dimarahi atau bimbang terjadi sesuatu.

“Sayang”, ada satu suara garau  bercakap di talian. Lana diam, belum ada sesiapa pernah memanggilnya begitu.

“Hello”, masih sepi, Lana masih ingin memastikan suara itu.

“Lana, ini Albert”, akhirnya suara itu mengenalkan diri.

“ Albert!”, Lana mulai menangis teresak-esak.

“Kenapa ni? Kenapa?’, Albert semakin panic, mengapa setiap kali dia menghubungi Lana, dia selalu sahaja menangis, terlalu sengsarakah hidupnya. Adakah sesuatu telah terjadi kepadanya, keluarganya. Hampir penuh benaknya dengan mainan emosi yang ditunjukkan Lana, bermacam-macam andaian bermain di fikirannya.


Tuesday, 16 April 2013

Part 24



Part 24

Pintu bilik dibuka, ibu Lana , Loini masuk kemudian terpaku, Lana tiada di bilik. Loini keluar lalu menuju ke dapur, tiada, turun melalui tangga pintu belakang kemudian menjenguk ke bilik air jua tiada. Loini bergegas naik ke tangga, “Ening! Ening! Nombo zii Lana!(Mana si Lana)” dia menjerit memanggil suaminya.  Ening bergegas masuk ke dalam ruang tamu apabila dikejutkan dengan suara isterinya yang agak kuat, dia bersedia dengan apa saja kemungkinan, kerana dia juga lah yang merancang melarikan Lana daripada menjadi mangsa  tamak haloba isterinya itu serta ibu Kisai.

“Nokuo(kenapa)?”, Ening berpura-pura hairan.
“Odoi! Natagak no zii Lana!(si Lana hilang sudah)”, Loini menggeleng-geleng seperti orang gila.
“Om jadi?”, dia bersuara lagi.
“Ini semua kau punya pasal laini kan, sa nampak kau masuk bilik dia tadi ko cakap di mana ko kasi tapuk(sembunyi) dia?!”, terbeliak mata Loini kerana tidak dapat menahan marah.
“Dia…dia lari pigi KK suda”, Ening tunduk kemudian duduk di kerusi.

“Apa?!”, Loini seperti orang yang hilang akal.

“ Jadi, ko mau kita kena sogit kepanasan(denda kepanasan) ulih urang-urang kampung? Ko mau?”,  Loini mencekak pinggangnya sambil memandang Ening.
“Apa salah kalau kita kasi lunas saja itu sogit(denda)?”, Ening memberi cadangan.
“ Ko tida paham bah, ko tida paham! Saya yang malu mau mengadap urang-urang kampung pasal  anak ko yang satu itu!”, Loini menghadap dapur rumahnya berfikir sejenak.
“ Kenapa lah dia nda mau ikut macam kakak-kakak dia, kau tingu semua diurang saya yang kasi pasang, kasi kahwin!”, Loini seolah-olah bangga akan tindakanya yang dirasakannya betul.
“ Kasi jadi dia sengsara macam kakak-kakak dia?”, Ening kemudian menjawab Loini, dia bangun lalu keluar semula ke beranda rumahnya.
****

Lana duduk dalam pondok using yang telah lama ditinggalkan, hujan beserta kilat sambar menyambar di luar menambahkan lagi kepiluan hati Lana. Lana cuba mendail nombor Yudai, mungkin pada masa ini, hanya Yudai yang dapat membantunya, Yudai juga yang baik hati membantunya semasa dia bekerja di bandar Kota Kinabalu.

“Hello”, Lana gugup, “Yudai, kau buli tulung sia ka?”, Lana teragak-agak.
“Kenapa tu?”, Yudai hairan, baru sahaja mereka balik kampung memohon cuti, tetapi suara Lana seperti ada masalah besar menimpanya.

“Ambil saya di Kampung, nanti ko sampai baru sia cerita sama kau”,  Lana cuba merahsiakan.
“Okay, ko di rumah  ni kan?”, Yudai bertanya.
“Nda!Bukan, ko tau kan sungai Sinumaha di ujung kampung? Ada pondok kicil di seberang jambatan”, Lana memberi petunjuk arah.
“Okay, nanti sia sampai sa call kau”, Yudai kemudiannya mematikan punat telefon lalu  bersiap.

***

“My Fiancee, there is something bad happened to her”, Albert memberitahu Peter, rakan sebiliknya.
“So, are you going back?”, Peter bertanya sambil menghirup sisa-sisa minumannya yang tinggal.
“ I can’t, I must finished my exam paper first, there is  3 more to go”, Albert berat hati untuk meninggalkan Australia, dia tidak mahu mengulang lagi.
“You better consider all things happened to you, and don’t be selfish”, nasihat Peter agak bernas sebagai seorang kawan.
“Yeah, sure I will”, Albert kemudian merenung sejenak.

***
Bunyi cengkerik malam menemani Lana di pondok using itu, sekurang-kurangnya dia tidak merasakan sunyi bersendirian dalam kegelapan. Lana berfikir, betapa besar pengorbanan ayahnya, membantu dia lari daripada menjadi mangsa kekejaman ibunya serta ibu Kisai.Telefonnya berdering, Lana cepat-cepat mengangkat.

“Hello, Yudai, ko d mana suda ni?”, pantas Lana bertanyakan Yudai.
“Sa di Jambatan suda ni, ko di mana? Sia nda tau lagi di mana lagi mau jalan ni”, Yudai berterus terang.
“Okay, ko tunggu sia di sana, ko sama siapa? Ada urang bubut(kejar) kau ka?”, Lana agak behati-hati dengan sebarang pergerakannya.
“Tiada, ko datang saja”, Yudai mengesahkan.
Lana mematikan punat telefon lalu turun dari tangga dan meredah semak samun di hadapannya. Dahulu, kawasan itu sangat bersih semasa mereka berempat, Bibi, Kisai dan Albert bermain dan bergurau senda di situ. Kelihatan lampu kereta Yudai agak malap, mungkin dia juga tahu yang Lana tidak mahu ada orang kampung yang terserempak dengan mereka pada waktu itu.

“Masuk lah”, Yudai mengarahkan, Lana teragak-agak untuk masuk takut dia diekori.
Sepanjang perjalanan, Lana menceritakan semuanya kepada Yudai, tangisan demi tangisan membanjiri kelopak mata Lana. Yudai hanya mampu berdiam, mengangguk dan berulang kali menyuruh Lana bersabar.

“Ni malam ko tidur saja di rumah lah, nanti bisuk kita bincang macam mana lagi”, Yudai memberi cadangan apabila sampai sahaja mereka di bandar Kota Kinabalu.
“Okey”, jawapan ringkas dari mulut Lana menyenangkan hati Yudai, dia risau Lana tidak setuju untuk menginap di rumahnya.
“Tidur awal, ko penat tu”, Lana hanya mengangguk apabila Yudai mengatakan sesuatu yang memang benar, kepenatannya belum lagi hilang.

***

Fajar pagi terbit, agak sunyi rumah Yudai, Lana bangun awal dan membersihkan diri, apabila dia keluar Yudai tersenyum kemudian mengajaknya sarapan.
“Macam mana ko rasa okeh suda?”, Yudai memulakan perbualan.
“Okay juga la”, Lana menjawab bersahaja.
“Jadi, apa rancangan ko sekarang?”,  Yudai mengambil the lalu memberikan kepada Lana.
Lana berpaling menghadap Yudai, “Sia, sia mau pigi Australia, cari tunang sia”, bersungguh-sungguh Lana memberitahu Yudai.
“Oh, bagus lah,jadi?”, Yudai agak terkejut dengan cadangan Lana.
“Tapi, buli sia pinjam kau duit sikit ka?”, Lana meneruskan niatnya.
“Duit, duit”, Yudai berfikir sejenak”begini lah, macam mana kalau ko kerja dulu, kumpul duit, sebab pigi Australia mahal oh, ko jangan ingat tambang kapal terbang saja, makan minum tempat tinggal ko di sana lagi?”, Yudai memberi nasihat.
“Tapi, setakat kerja di KK ni, dua tiga tahun belum tentu lagi sia dapat kumpul duit yang cukup”, Lana menangis teresak-esak.

Yudai kemudian menekan-nekan telefonnya,”begini lah, sia ada kawan, dia ejen pekerjaan di KL, di sana tinggi sikit gaji dia dari sini, kena tanggung tiket kapal, makan, tempat tinggal, kalau ko setuju, sia kol dia sekarang”, ajakan Yudai agak memberansangkan Lana, mahu tidak mahu Lana mengangguk. Ya, demi Albert dia akan melakukan apa-apa saja.

***


Deringan telefon bimbit Lana memecahkan keheningan di dalam kereta,  pangillan demi panggilan daripada Bibi bertubi-tubi. Lana berat hati untuk menyambut panggilan itu, dia takut hasratnya untuk meninggalkan Kota Kinabalu akan terbantut.  Yudai hanya berdiam diri, dia tahu Lana sedang berfikir, amat dalam sekali fikirannya, dia juga tahu Lana sedang membuat keputusan yang memberi impak yang besar dalam hidupnya.

“Bon Voyage”, Lana bersuara apabila dia terlihat tulisan yang agak jelas di tepi jalan. Yudai tersenyum, ”maksudnya Selamat Jalan”,  kemudian dia menekan minyak, ada urusan yang perlu diselesaikan di Kinarut sebelum Lana berangkat ke Kuala Lumpur.
Setibanya mereka di salah satu kawasan perkampungan,  Yudai turun dari kereta, mengisyaratkan kepada Lana agar tunggu sahaja di dalam kereta. Seorang lelaki muncul, membawa sebakul plastik hitam, Yudai membelek danmenyelongar isi  di dalam bakul plastik hitam itu, kemudian dia mengangguk-angguk. Sebentar kemudian, Yudai memberikan lelaki itu sekeping sampul, entah apa isinya, kemudian dia menepuk bahu lelaki itu dan kemudian bergegas masuk ke dalam kereta.
“Mesti ko mau tau kan, apa dalam tu plastik?”, Yudai yang sentiasa melihat ke hadapan sempat berbual dengan Lana.
“Nda lah, buat apa mau menyibuk”, Lana cuba menutup malunya, tetapi naluri ingin tahunya membuak-buak.
“Saya beli sagu bah tu, lama sudah sia nda makan tu barang, mau bikin ambuyat”, Yudai tersenyum.
“Ohh, okay”, Lana menjawab bersahaja, tetapi dia masih berfikir secara logik,” kenapa Yudai beli di tempat yang terpencil, lepastu pakai sampul, kenapa tidak beli di Pasar besar KK saja”, hati kecil Lana berbisik.

“Ada satu jam lagi departure time, ko mau makan di mana?”.
“Mana-mana saja lah”.
“Kita makan di airport saja lah”.
“Okay”, Lana rimas dilayan seperti Puteri, mungkin dia masih belum boleh bergaul selesa dengan Yudai.

***
Sejam berlalu, Lana seperti Pelanduk masuk kampung di Lapangan Terbang Antarabangsa Kota Kinabalu.  Dia terpinga-pinga melihat kecantikan serta kesibukan pelancong dan orang tempatan yang berpusu-pusu keluar masuk.

“Jangan risau, sampai KL nanti ada urang ambil kau”, Yudai meyakinkannya.

“Lama ka ni?”, Perasaan ingin tahu Lana membuak-buak.

“Nda juga lama bah, dalam 2 jam 45 minit begitu, sampai lah ko”, Yudai tersenyum.

Pintu dibuka, Yudai menerangkan apa-apa yang perlu dilakukannya nanti, tiket, pasport , kad pengenalan dipegangnya erat.  Lana terpaku, dia menoleh ke belakang, Yudai sudah pergi, tidak ada baying-bayangnya lagi, kemudian dia sedar bahawa sekarang ada lah masanya untuk bertindak sendiri.

Friday, 5 April 2013

Part 23



Part 23

“Lari Lana, lari!” hati kecil Lana menjerit. Lana mengumam sendiri, kemudian dia menguatkan diri, mengangkat wajah lalu memandang ibunya. Sungguh, sebak hatinya memandang wajah ibunya, terasa seperti dia ditimpa batu besar yang membuatkan dia sukar bernafas.  Bibi keluar dari celah keramaian tersebut dan cuba memimpin Lana tetapi tiba-tiba Lana berlari keluar dari bilik tersebut dan berlari sekuat hatinya cuba meninggalkan tempat kejadian tersebut. Bibi terkesima akan tindakan Lana, kemudian dia terpinga-pinga kerana ditinggalkan begitu saja, meskipun begitu ada senyuman kecil di bibirnya.
Malam-malam begini, Lana berfikir ke manakah arah tujuannya. Sungguh dia tidak sanggup lagi berhadapan dengan orang kampungnya. Sesampai sahaja dia di prsimpangan menuju ke rumahnya, dia berhenti, dia tahu semestinya mereka akan menurut jejaknya kelak. Lana berlari balik ke rumah,
mengemaskan pakaiannya dan turun ke bawah rumah, berlari ke pondok tinggalan mereka dahulu, pondok di mana Albert meluahkan rasa cinta, janji dan sumpahnya kepada Lana.  Lana meletakkan pakaiannya lalu turun semula dari pondok tersebut dan berjalan perlahan balik ke rumahnya. Sesampainya sahaja dia halaman rumah, Lana terkejut, kebanyakan orang kampungnya hadir dan sedang sibuk bercerita sesuatu. Lana bertindak menukar haluannya dan cuba masuk ke rumahnya dari pintu belakang.

“Hah! Ni nah dia!”, jiran sebelah rumahnya separuh menjerit, Lana terkejut. Ibu Lana bergegas dari ruang tamu kemudian menuju ke dapur rumahnya.  Lana berdiri tegak, Bibi masuk ke dapur diikuti orang-orang kampungnya yang berpusu-pusu masuk.
 “Masuk ko bilik, masuk sekarang”, ibu Lana mengarahkan. Lana bergegas masuk ke dalam bilik, kemudian dia duduk  di atas katil.  

“Sia inda mau cakap apa-apa lagi, bisuk juga ko sama si Kisai kawin, ko tau ka macam mana tabal muka Ina(ibu) mau jumpa urang-urang kampung?”, ibunya separuh menengking, “apa lagi ina(ibu) mau cakap sama diurang, diurang sendiri nampak apa kau buat”, dia menyambung lagi.

“Tapi, ina!(ibu)”, Lana mahu memberitahu hal yang sebenar di mana dia di kunci di dalam bilik tersebut.
“Teda alasan lagi! Ina(ibu) inda tau di mana mau taruh(simpan) muka ina(ibu) lagi”, Loini berpaling dan menghadap jendela.

“Si Albert..macam mana?”, hanya itu yang mampu diungkapkan Lana, dia sudah tidak tahu apa lagi alasannya untuk menolak perkahwinannya dengan Kisai kali ini.
“Ko kasi putus saja lah dia, lagipun suda lama dia nda hantar apa-apa kabar sama kau kan”, Loini membuat keputusan mendadak.
Terkesima Lana mendengar keputusan ibunya, berjujuran air mata Lana mengenangkan nasibnya, sudah terbukti di mata ibunya dia lah yang bersalah, menjatuhkan air muka ibu bapanya.
***

“Hey, Dude! Wait up!”, Albert memanggil rakan sekuliahnya di University of La Trobe Australia merangkap teman sebiliknya. Dia agak jauh ketinggalan, Peter antara pelajar yang paling awal menghantar kertas jawapan peperiksaan mereka.

“What’s wrong with you last night? U look awful this morning and  with frowning face(Kenapa dengan kamu malam semalam? Kamu nampak sangat teruk dengan muka yang muram pagi ini)”, Peter cuba membuka cerita.

“I..I really have no idea, it seems like there is something happened or will happen to my loved one(saya tak tahu kenapa, tapi saya rasa ada benda buruk yang telah berlaku atau bakal berlaku kepada kekasih saya) ”, Albert berterus terang.

“ Take my advice, call her and ask if she’s fine(dengar nasihat saya, hubungi dia dan awak boleh tanya keadaan dia bagaimana”, Peter memberi cadangan.

“Yeah, I will, sooner..or later”,  Albert memandang  jauh  sekumpulan merpati yang terbang berkumpulan menyusuri pesisir pantai kemudian tunduk.

“Let’s go get something to eat, there, that’s what I always wanted(mari kita cari sesuatu untuk makan, tengok di sana, itu la tempat yang saya suka)”,Peter menunjukkan sebuah kedai usang di pesisir pantai.

“I’ve rarely seen something like this, I don’t know in Aussie they still selling something this way, it remind me of my hometown(saya jarang sekali bertemu dengan keadaan seperti ini, saya tak tahu di Australia mereka masih megamalkan cara jualan seperti ini, sama seperti apa yang ada di kampung halaman saya)”, Albert agak teruja melihat kedai tersebut.
“Yeah, yeah, choose anything you want, I’ll deal you a treat today(Ya, ya pilih apa kamu mahu, hari ini saya belanja)”, Peter tersenyum lebar melihat kegembiraan Albert.

***

Tok! Tok! Tok! Pintu bilik terbuka,masuk ayah Lana. Lana duduk, kemudian mula mengalirkan air mata, dia menjangkakan ayahnya juga turut sama melenting dan memarahinya.

“Kau Okay kah?”, Ayah Lana duduk di tepi katil, cuba berbual dengan Lana.

“Mau cakap apa lagi, Ina, Apa, semua suda tau, urang-urang kampung semua nampak, apa lagi sia mau cakap”, merembes air mata Lana jatuh.

“Ada apa-apa kau mau cakap sama Apa(bapa)?”, ternyata ayah Lana lebih tenang walaupun nampak tegas.

“Apa, sia nda salah, sia kena kurung bah, sia nda tau lagi si Kisai ada dalam tu bilik, tau tau ada urang kunci dari luar”, Lana meluahkan segala-galanya.
“Bapa tau, sebenarnya, Ina(Ibu) kau, Mami si Kisai, sama yang lain-lain, diurang lah yang rancang begini, bapa suda cakap sama Ina kau tapi, dia tida mau dingar”, ayah Lana berterus-terang, Lana pula berdiri tegak dan terkejut, sungguh dia tidak menyangka mereka bersubahat atas kejadian yang menimpanya hari ini.

Ayah Lana bangun, mengeluarkan sesuatu dari bungkusan di tangannya, ”ambil ni, ambil lah, pigi jauh, cari si Albert, bapa kasi restu kamu dua, pigi ini malam juga!” ayah Lana menggengam erat tangan Lana, wang kertas di tangannya lantas diberikan kepada Lana.

“Bapa! Satu hari ni, sa mesti balik juga Pa!”, Lana menangis tidak tertahan-tahan lagi.
“Pigi sekarang, diurang semua sibuk tu, ikut jalan belakang, tiada urang di dapur sekarang!” ayahnya memerintahkan, Lana memandang wajah ayahnya, sungguh sukar untuk dia melepaskan tangan ayahnya, tetapi dia menguatkan hatinya.

Lana berlari sekuat-kuat hatinya cuba meninggalkan rumahnya secepat mungkin, tina-tiba telefon bimbitnya bordering. Lana mengambil telefon bimbit tersebut, tertera nombor yang tidak dikenalinya, kemudian dia meletakkan kembali ke dalam saku seluarnya, baginya segala-galanya tidak penting lagi, dia harus beredar dari kampung tersebut. Samapi sahaj di pondok hujung kampung, di mana dia meletakkan pakaiannya, dia tercungap-cungap, kemudian duduk cuba berfikir ke manakah destinasinya. Sekali lagi telefon bimbitnya berdering, Lana menyeluk saku seluarnya kemudian cuba mengenal pasti nombor yang tidak dikenal pasti itu, dia menguatkan semangat untuk bercakap.

“Hello” suara tersebut menusuk jantung Lana, suara yang selalu hadir dalam mimpinya, suara kebahagiaanya.

“Albert!” hanya itu yang mampu diucapkan Lana.

“Kau okeh ka? Kenapa macam lain nafas kau sia dengar?”, Albert hairan.

“Albert!” Lana memanggil nama Albert seperti orang gila.

“Balik sini! Ambil saya!”, raungan Lana mengejutkan Albert, tangisan Lana sudah tidak dapat dibendung lagi.

“Balik Albert! Balik!”, Lana sekali lagi berusaha memanggil nama Albert dan merayu kepulangannya, tetapi tangisan lebih menguasai suasana.

Saturday, 26 January 2013

Part 22


Part 22

Suasana kampung di waktu pagi menenangkan hati Albert, hari ini hari perkhawinannya dengan Lana. Semalaman dia tidak dapat tidur tidak sabar menunggu hari bahagianya itu. Tepat pukul 12 tengah hari Albert dan rombongannya sampai di rumah Lana, diiringi oleh tradisi pukulan gong dengan iramanya yang tersendiri. Sudah ramai penduduk kampung yang datang, rakan-rakan sekolahnya juga turut hadir memeriahkan hari perkahwinannya.


Bibi keluar dari pintu rumah Lana, berlari turun tangga dan kemudian berbisik di telinga ibu Lana.
Riak wajah ibu Lana menunjukkan sesuatu  yang buruk terjadi, dia bangun dari kerusi dan kemudiannya  berlari naik ke rumah. Albert terpinga-pinga, dia bingung.

“Albert!” Bibi memanggil dari atas. “Naik pigi sini, capat!”

Dengan perasaan yang berdebar-debar, Albert mempercepatkan langkahnya. Dia berdoa agar tidak ada apa-apa perkara yang buruk berlaku di hari perkahwinannya. Sampai sahaja Albert di atas rumah, ibu Lana sedang menangis teresak-esak, penduduk kampung yang lain pula menunjukkan wajah yang muram.

“Kanapa ni? Kanapa? Si Lana mana?!” Albert terus-terusan bertanya.

“Si Lana”, Bibi pula mula menangis teresak-esak. “Dia tiada sudah”. Hanya itu yang mampu dilafazkan dari bibir Bibi, kemudian dia terduduk.

“Mana diaaaaa! Mana!”, Albert menjerit seperti orang gila, dia mahu berjumpa dengan Lana. Ayah Lana keluar dari dalam bilik pengantin, dan memimpin Albert masuk ke dalam bilik.

“Lana!” Albert duduk di tepi katil. “Kenapa kau kasi tinggal saya!”.
Albert menangis teresak-esak seperti anak kecil. Terasa seperti seluruh dunia menimpanya,sungguh berat dan menyukarkannya untuk bernafas.

“Albert! Albert! Hey, man are you okay?”, Peter kawan serumah Albert di Australia mengejutkannya.

“Oh!” Albert terjaga lalu duduk. “Bad dream, nightmares”, Albert mengelap peluh di wajahnya.

“And what its all about?”, Peter cuba bertanya.

“Well, I guess I miss my fiancĂ©e so much, man, I left her alone , and I…”, Albert mengeleng-gelengkan kepalanya.

“It’s okay dude, it’s normal, why don’t you call her?”, Peter memberi cadangan.

“Nah, it’s okay, she should be sleeping right now, and I don’t think it’s a good idea to call her”, Albert teringat akan perbezaan waktu Sabah dan Australia. Waktu  subuh di Australia sekarang menunjukkan tengah malam di  Sabah, dan Lana mungkin sedang tidur.

“Okay then, sleep well, we have another test in the morning”, Peter mengingatkan Albert akan ujian yang akan diadakan di pagi hari nanti.

“Thanks man”, Albert kemudiannya cuba untuk melelapkan mata, tetapi teringat akan mimpi buruknya tadi, terasa seperti ada perkara yang buruk terjadi kepada kekasihnya itu. Albert merenung jari-jemarinya, kemudian dikucupnya cincin pertunangan mereka.

***

“Albert”,  berulang kali Lana memanggil  nama Albert perlahan. Dia tidak tahu apa lagi yang perlu dilakukannya, sudah lah dia berdua-duaan, kalau lah dia dijumpai oleh orang kampung sudah tentu dia dan Kisai akan dikenakan denda mengikut adat kampung.




Sudah beberapa jam Lana terkurung bersama Kisai di dalam bilik, telefon bimbitnya disimpan oleh Bibi, dia tidak tahu macam mana lagi untuk meminta bantuan sesiapa.  Tiba-tiba Kisai bangun, Lana tergamam, dia tidak tahu apa yang hendak dilakukan.

“Eii? Hai, kau datang kasi kawan sia ka ni?”, Kisai ketawa sambil terhuyung-hayang cuba mendapatkan Lana.

“Siapa bilang? Ko tau ka sia tekunci di dalam sini!”, Lana bangun cuba lari daripada Kisai. Dia tahu Kisai masih dalma keadaan mabuk dan dia mungkin akan cuba melakukan perkara yang tidak senonoh kepadanya.

“Jangan la bah lari, bukan ada urang juga nampak”, Kisai kemudiannya tersenyum-senyum.

“Sini bah, main gapus-gapus(peluk-peluk) dulu”, Kisai melambai memanggil Lana dari sudut bilik.

“Hish, sudah lah ko Kisai, sa mau keluar dari sini, mesti ko tau kan di mana kunci?”, Lana mencebik.

“Mana sia tau sia jait karung”, Kisai ketawa mengekeh, puas hatinya dapat mempermain-mainkan Lana.

Lana bangun dan cuba memulas tombol pintu kemudiannya menarik sekuat hatinya. Dia gagal tetapi mencuba lagi.

“Ko mau keluar? Jagan dulu bah”, Kisai bercakap di belakang telinga Lana. Lana tekejut apabila Kisai secara tiba-tiba memeluknya dari belakang.

“Kisai! Kisai! Apa bah ko buat ni!”, Lana separuh menjerit, dia cuba melepaskan dirinya.

“Jangan la bah marah, lama sudah samau sama ko ni, tapi ko yang jual mahal”, Kisai  mengeratkan lagi pelukannya.

“Sai! Ko sudah tau bah kan saya ni tunang urang, kenapa bah ko buat begini sama  sa sama si Albert ni!”, Lana cuba mengingatkan Kisai.

“Apa sia paduli”, Kisai cuba mengucup Lana.

Pintu bilik yang tadinya terkunci tiba-tiba terbuka,  Lana tergamam apabila ibunya, keluarga Kisai dan Ketua Kampung berdiri di luar pintu bilik. Kisai melepaskan pelukannya, dia tertunduk malu-malu.
Lana buntu, wajahnya merah padam, habislah dia kali ini, sungguh orang-orang kampung di hadapannya menjadi saksi perbuatan Kisai, Lana menangis teresak-esak.